Artikel Terbaru

2 Contoh Penggunaan Properti Cookie DOM pada HTML

Hampir setiap website selalu menggunakan cookies pada setiap komputer user untuk mengenali dan menjaga pola atau rute dari suatu referensinya. Properti DOM cookies diatur untuk mendapatkan semua nilai atau key yang cocok terhadap cookies yang berasosiasi dengan dokumen saat ini.

Cara Sulit Menambang Bitcoin

Apa itu penambangan Bitcoin? Apakah itu berarti saya dapat menghasilkan Bitcoin gratis dari komputer saya? Apakah masih menguntungkan untuk menambang Bitcoin akhir-akhir ini?

Bitcoin diciptakan sebagai alternatif terdesentralisasi untuk sistem perbankan. Artinya, sistem dapat beroperasi dan mentransfer dana dari satu akun ke akun lainnya tanpa otoritas pusat.

Dengan otoritas pusat, transfer uang menjadi mudah: Cukup beri tahu bank bahwa Anda ingin mengeluarkan $50 dari akun Anda dan menambahkannya ke akun orang lain. Dalam hal ini, bank memiliki semua kekuatan, karena bank adalah satu-satunya yang diizinkan untuk memperbarui ledger yang menyimpan saldo semua orang dalam sistem.

Tetapi bagaimana Anda membuat sistem yang memiliki ledger yang terdesentralisasi?

Bagaimana Anda memberi seseorang kemampuan untuk memperbarui ledger tanpa memberi mereka begitu banyak kekuatan sehingga mereka akan menjadi korup atau lalai dalam pekerjaan mereka?

Aturan sistem Bitcoin, yang dikenal sebagai protokol, yang dapat memecahkan masalah ini dengan cara yang sangat kreatif yang dikenal dengan istilah 'Siapa yang Ingin Menjadi Bankir?'.

Singkatnya, siapa pun yang ingin berpartisipasi dalam memperbarui ledger transaksi Bitcoin, atau yang lebih akrab dikenal dengan istilah blockchain, dimana setiap orang dapat berpartisipasi dan dapat melakukan proses pembaruan Bitcoin tersebut. Yang perlu dilakukan hanyalah menebak angka atau kombinasi acak apa yang akan muncul dan dipecahkan persamaan dengan yang dihasilkan oleh sistem.

Kedengarannya sederhana, bukan?

Tentu saja proses tebakan ini dapat dilakukan oleh semua jenis komputer yang terhubung ke jaringan. Semakin handal spesifikasi komputer yang dimiliki oleh seorang penambang. maka akan semakin banyak pula tebakan yang dapat dihasilkan per detik, sehingga dapat membantu meningkatkan peluang seseorang untuk mendapatkan Bitcoin dalam proses penambangan. 

Jika seseorang berhasil dalam proses menebak kombinasi pada blockchain, maka orang tersebut akan mendapatkan Bitcoin dan dapat pula menulis “halaman berikutnya” dari transaksi Bitcoin pada blockchain.

Berikut adalah rincian spesifik dari proses penambangan Bitcoin: Setelah komputer penambangan muncul dengan tebakan yang tepat, maka program penambangan kemudian akan menentukan transaksi mana yang saat ini tertunda yang akan dikelompokkan bersama ke dalam blok transaksi berikutnya. Proses penyusunan blok tersebut mewakili momen kejayaan seorang penambang, karena orang tersebut telah menjadi bankir sementara Bitcoin, yang dapat memperbarui oleh ledger transaksi Bitcoin yang dikenal sebagai blockchain.

Blok yang telah berhasil dibuat oleh seseorang, selanjutnya akan dikirimkan pemberitahuannya ke seluruh jaringan global, sehingga komputer lain juga dapat melakukan validasi, dimana setiap komputer akan melakukan validasi solusi dan melakukan pembaruan salinan ledger transaksi Bitcoin dengan transaksi yang telah dipilih untuk diikutsertakan pada blok berikutnya.

Seperti yang telah dibayangkan sebelumnya, karena proses penambangan yang didasarkan pada hasil tebakan pola kombinasi tertentu, maka untuk setiap blok, penambang yang berbeda juga dapat melakukan tebakan dan dapat diberikan hak untuk melakukan pembaruan data blockchain. Tentu saja penambang dengan spesifikasi komputer yang lebih handal cenderung akan mendapatkan peluang yang lebih baik pula dalam proses penambangan, tetapi karena hukum probabilitas statistik, maka sangat tidak mungkin seorang penambang yang sama akan mendapatkan hasil tebakan yang sama pula setiap saat. 

Jika tahapan tersebut selesai, maka sistem kemudian akan menghasilkan sejumlah Bitcoin yang bernilai tetap dan dapat dapat diberikan kepada seorang penambang sebagai bentuk kompensasi atas waktu dan energi yang telah dihabiskan dalam memecahkan suatu permasalahan matematis tersebut. 

Tidak hanya itu, seorang penambang juga mendapatkan bayaran biaya transaksi yang nilainya melekat pada proses transaksi yang telah dimasukkan ke dalam blok. 

Disebut kegiatan "penambangan" Bitcoin, karena berdasarkan fakta bahwa proses tersebut telah membantu ditemukannya satu Bitcoin baru. Namun, jika diteliti secara lebih spesifik, bagian penambangan hanyalah produk sampingan dari proses verifikasi transaksi yang terdapat pada blockchain. Jadi, penggunaan istilah "penambangan" atau mining pada Bitcoin, pada dasarnya memang akan sedikit menyesatkan, karena tujuan utama dari proses penambangan tersebut adalah untuk memelihara ledger transaksi yang sifatnya terdesentralisasi. 

Satoshi Nakamoto, yang (dianggap) menemukan Bitcoin, telah membuat sebuah aturan untuk menambang sedemikian rupa sehingga semakin banyak kekuatan penambangan yang dimiliki jaringan, maka akan semakin sulit untuk menebak jawaban atas masalah matematika penambangan yang sedang dilakukan.

Proses penambangan yang sulit, pada dasarnya hanyalah proses penyesuaian diri terhadap nilai akumulasi daya penambangan yang dimiliki oleh suatu jaringan. 

Jika para penambang sudah mulai banyak bergabung dengan komunitas tertentu, maka akan semakin sulit pula untuk memecahkan permasalahan tersebut. 

Dalam arti tertentu, proses penambangan Bitcoin juga dilakukan untuk menjaga nilai inflasi agar tetap terkendali. Tingkat kesulitan penambangan juga diatur, sehingga rata-rata blok baru akan ditambahkan setiap 10 menit. Setiap orang yang melakukan penambangan Bitcoin dapat memiliki dua blok yang ditambahkan menit demi menit dan kemudian dapat menunggu satu jam kemudian untuk blok berikutnya. Dalam jangka panjang, hal ini akan mencapai nilai rata-rata 10 menit.

Seperti yang dapat bayangkan, jenis mekanisme penyesuaian diri ini menciptakan semacam 'perlombaan senjata' untuk mendapatkan hasil tambang yang paling efisien dan kuat secepat mungkin. Ketika Bitcoin pertama kali dimulai, tidak banyak yang melakukan kegiatan penambangan Bitcoin tersebut.

Faktanya, Satoshi dan temannya Hal Finney adalah beberapa dari sedikit orang yang mampu menambang Bitcoin pada saat itu dengan komputer pribadi mereka sendiri.

Dengan menggunakan CPU yang dimiliki oleh penambang, maka hal tersebut saja sudah cukup untuk menambang Bitcoin pada tahun 2009 karena tingkat kesulitan menambang masih rendah. Namun, ketika Bitcoin mulai menarik perhatian, maka orang-orang kemudian mulai mencari solusi penambangan yang lebih handal. Dan sejalan dengan perkembangan waktu, secara bertahap orang-orang mulai pindah ke GPU. GPU atau Unit Pemrosesan Grafik adalah komponen khusus yang ditambahkan ke komputer untuk melakukan perhitungan yang sifatnya lebih kompleks. GPU pada awalnya dimaksudkan untuk memungkinkan seorang gamer menjalankan game komputer dengan persyaratan grafis yang intens. Karena arsitekturnya, GPU-GPU tersebut kemudian menjadi populer di bidang kriptografi, dan sekitar tahun 2011 orang juga mulai menggunakannya untuk menambang Bitcoin.

Sebagai referensi, kekuatan penambangan satu GPU sama dengan sekitar 30 CPU. 

Evolusi lain datang kemudian dengan penambangan FPGA pada kegiatan penambangan Bitcoin. FPGA adalah perangkat keras yang dapat dihubungkan ke komputer untuk menjalankan serangkaian perhitungan. Sama seperti GPU, tetapi 3 hingga 100 kali lebih cepat. Kelemahannya adalah FPGA lebih sulit untuk dikonfigurasi, itulah sebabnya FPGA tidak biasa digunakan dalam kegiatan penambangan seperti GPU.

Akhirnya, sekitar tahun 2013 jenis penambang baru pun diperkenalkan, yaitu penambang ASIC. ASIC adalah singkatan dari Application Specific Integrated Circuit, ini adalah perangkat keras yang dibuat hanya untuk tujuan menambang Bitcoin. Tidak seperti GPU, CPU, dan FPGA, ASIC tidak dapat digunakan untuk melakukan hal lain pada komputer. Fungsi ASIC dikodekan ke dalam mesin. Penambang ASIC adalah standar penambangan saat ini yang digunakan hampir oleh semua orang penambang Bitcoin. Beberapa penambang ASIC awal bahkan muncul dalam bentuk USB, tetapi penggunaan USB tersebut dapat membuat ASIC menjadi cepat usang. Meskipun ASIC mulai digunakan pada tahun 2013, teknologinya berkembang dengan cepat dan penambang baru pun yang lebih kuat telah dikeluarkan ke pasar setiap 6 bulan.

Sejak 2016 kecepatan pelepasan penambang baru telah menjadi sangat melambat. Sekarang setelah mengetahui apa itu penambang, mari pahami sedikit tentang kumpulan penambangan. Dengan asumsi bahwa seseorang baru saja memasuki permainan penambangan Bitcoin, maka orang tersebut kemudian akan menghadapi persaingan yang berat. Bahkan, meskipun telah membeli alat penambang terbaik, seseorang masih berada dalam kerugian besar dibandingkan dengan para penambang pro yang telah melakukan kegiatan penambangan lebih dulu.

Karena hal tersebut, maka 'kolam penambangan' muncul.

Idenya sederhana - penambang berkelompok bersama untuk membentuk "kolam". Artinya mereka menggabungkan kekuatan penambangan mereka untuk bersaing secara lebih efektif. Jika kumpulan tersebut berhasil memenangkan kompetisi, maka hadiah yang didapatkan akan dibagi antara anggota kumpulan bergantung pada seberapa banyak kekuatan penambangan yang disumbangkan masing-masing dari mereka. Dengan cara ini, bahkan penambang kecil dapat bergabung dengan permainan penambangan dan memiliki peluang untuk mendapatkan Bitcoin, meskipun mereka hanya mendapatkan sebagian dari hadiahnya.

Saat ini ada lebih dari selusin kumpulan besar yang bersaing untuk mendapatkan kesempatan menambang Bitcoin dan memperbarui ledger.

Seseorang mungkin berpikir, “oke, semua teori ini sangat bagus, tetapi apakah penambangan Bitcoin benar-benar menguntungkan hari ini?”

Jawaban singkatnya adalah “mungkin tidak”, jawaban yang benar (dan panjang) adalah “itu bergantung pada banyak faktor”. Karena, saat menghitung profitabilitas penambangan Bitcoin, ada banyak hal yang perlu perhitungkan, salah satunya adalah seperti Hash.

Hash adalah masalah matematika yang harus dipecahkan oleh komputer penambang. Hash Rate mengacu pada kinerja penambang dari seseorang atau individu tentang berapa banyak tebakan yang dapat dilakukan komputer per detik. Tingkat hash dapat diukur dalam Mega hash per detik (MH/s), Giga hash per detik (GH/s), Terra hash per detik (TH/s) dan bahkan Peta hash per detik (PH/s). Hal ini mengacu pada jumlah Bitcoin yang dihasilkan ketika seorang penambang berhasil menemukan solusinya.

Jumlah ini dimulai pada 50 Bitcoin pada tahun 2009 dan dibelah dua setiap 210.000 blok, sekitar empat tahun kemudian. Jumlah Bitcoin saat ini yang diberikan per blok adalah 12,5. Halving blok terakhir terjadi pada bulan Juli 2016 dan berikutnya pada tahun 2020. Ini adalah angka yang menunjukkan betapa sulitnya menambang Bitcoin pada saat tertentu sesuai dengan jumlah daya penambangan yang saat ini aktif dalam sistem.

Berapa biaya yang harus dibayarkan per KiloWatt?

Untuk menjawab hal tersebut, seseroang harus mengetahui tarif listrik secara spesifik untuk dapat menghitung nilai profitabilitasnya. Solusinya, biasanya dapat ditemukan pada tagihan listrik bulanan seorang penambang. Alasan mengapa hal ini penting adalah karena kegiatan penambangan Bitcoin mengkonsumsi listrik - baik untuk menyalakan alat penambang atau untuk mendinginkannya sekalipun, karena mesin ini dapat menjadi sangat panas.

Setiap penambang mengkonsumsi jumlah energi yang berbeda-beda.

Seseorang harus mengetahui konsumsi daya yang tepat dari penambang sebelum menghitung profitabilitas. Konsumsi daya diukur dalam Watt. Jika seorang menambang melalui kumpulan penambangan, dan memang seharusnya demikian, maka kumpulan tersebut akan mengambil persentase tertentu dari penghasilan untuk jenis layanan yang telah diberikan.

Karena tidak ada yang tahu berapa harga Bitcoin di masa depan, sulit untuk memprediksi apakah penambangan Bitcoin akan menguntungkan ataupun sebaliknya.

Jika seseorang berencana untuk mengonversi Bitcoin hasil penambangan di masa mendatang ke mata uang lain, maka variabel ini juga akan berdampak signifikan pada profitabilitasnya.

Faktanya, sepanjang waktu dimana Bitcoin ada, profitabilitas dari nilai tersebut hanya turun beberapa kali saja, bahkan pada saat harganya relatif rendah sekalipun.

Dua faktor terakhir adalah alasan mengapa tidak ada yang bisa memberikan jawaban lengkap untuk pertanyaan "apakah penambangan Bitcoin menguntungkan?"

Setelah seseorang memiliki semua variabel tersebut, maka orang tersebut dapat memasukkannya ke dalam kalkulator penambangan Bitcoin dan akan mendapatkan perkiraan berapa banyak Bitcoin yang akan diperolehnya setiap bulan. Jika seseorang tidak bisa mendapatkan hasil positif dari perhitungan pada kalkulator, bisa jadi seseorang tersebut belum memiliki kondisi yang tepat untuk menambang Bitcoin. 

Sekarang diasumsikan bahwa setiap orang sudah cukup tahu apakah menambang cocok untuk diri mereka atau tidak. Tetapi setiap orang mungkin juga pernah mendengar tentang jenis penambangan lain pada Bitcoin seperti penambangan awan, penambangan seluler, atau bahkan penambangan web.

Penambangan awan atau cloud berarti seseorang melakukan kegiatan penambangan tanpa perlu membeli peralatan penambangan dalam bentuk fisik, melainkan hanya menyewa daya komputasi dari perusahaan pertambangan dan mendapatkan bayaran sesuai dengan seberapa besar daya penambangan yang dimilikinya. Pada awalnya ini terdengar seperti ide yang sangat bagus, karena seseorang tidak perlu repot membeli peralatan mahal, menyimpannya, mendinginkannya, dan memantaunya.

Namun, ketika dilakukan perhitungan, tampaknya tidak satu pun dari situs penambangan awan ini yang mendatangkan keuntungan bagi para penggunanya. Mereka yang tampaknya menguntungkan biasanya adalah penipuan yang bahkan tidak memiliki peralatan penambangan apa pun, mereka hanyalah skema Ponzi yang rumit yang pada akhirnya akan membawa uang yang dimiliki oleh seorang penambang kabur.

Sebagai aturan umum

Sangat disarankan untuk k menghindari penambangan awan sama sekali. Jika seseorang masih ingin menempuh jalan terserbut, maka pastikan untuk membuat perhitungan yang tepat sebelum menyerahkan dana apapun pada sistem penambang terserbut. Beberapa aplikasi seluler juga ada yang mengklaim dapat menambang Bitcoin hanya dengan menggunakan ponsel. Meskipun secara teori ini mungkin, karena ponsel dengan daya pemrosesan rendah dibandingkan dengan penambang ASIC, namun hal ini mungkin akan menghabiskan baterai ponsel lebih cepat dan menghasilkan sebagian kecil Bitcoin saja sebagai imbalannya. Aplikasi ini, bertindak sebagai kumpulan penambangan untuk ponsel dan mendistribusikan pendapatan sesuai dengan seberapa banyak pekerjaan yang dilakukan oleh masing-masing ponsel.

Ingat, penambangan memang dimungkinkan untuk dilakukan dimanapun hanya dengan menggunakan komputer, hanya saja biaya yang dikeluarkan tidak sebanding dengan listrik yang terbuang karena semakin lambat kemampuan komputer dalam menambang, dan hal ini akan mengakibatkan semakin kecilnya peluang untuk benar-benar mendapatkan hasil tambang yang sesungguhnya.

Sekitar tahun 2017 konsep penambangan web sudah mulai menjadi populer. Sederhananya, penambangan web memungkinkan pemilik situs web untuk membajak, CPU pengunjung mereka dan menggunakannya untuk menambang Bitcoin. Ini berarti bahwa pemilik situs web dapat menggunakan ribuan CPU "tidak bersalah" untuk mendapatkan keuntungan.

Namun, karena menambang Bitcoin tidak terlalu menguntungkan dengan CPU, sebagian besar situs yang menggunakan penambangan web menambang koin lain sebagai gantinya (alternatif lain). Konsep penambangan web sangat kontroversial, karena dari sudut pandang pengunjung situs, seseorang mungkin saja menggunakan komputer yang diakses tanpa persetujuan untuk melakukan kegiatan menambang Bitcoin. Dalam kasus ekstrim hal tersebut juga dapat membahayakan CPU karena terlalu panas. Dari sudut pandang pemilik situs, penambangan web telah menjadi cara baru untuk memonetisasi situs web tanpa perlu memasang iklan yang mengganggu. Selain itu, pemilik situs dapat mengontrol berapa banyak CPU pengunjung yang ingin dikontrol untuk memastikan bahwa akses luar tidak menyalahgunakan perangkat kerasnya.

Meskipun ada banyak kritik mengenai konsumsi energi yang digunakan penambangan Bitcoin di seluruh dunia, namun ada berbagai argumen juga yang menentang terkait kritik terserbut. Seseorang dapat mengatakan bahwa penambangan Bitcoin pada akhirnya membutuhkan lebih sedikit sumber daya daripada sistem perbankan saat ini. Jika Anda memperhitungkan bank, server, ATM, perusahaan kartu kredit, dan semua komponen lain dari sistem moneter saat ini, maka seseorang akan menemukan bahwa sistem moneter yang tersentralisasi jauh lebih boros daripada penambangan Bitcoin. Apalagi jika seseorang memikirkan tentang semua kertas yang digunakan untuk mencetak uang dan polusi yang disebabkan oleh lembaga-lembaga tersebut. 

Juga, bisa dibilang penambangan Bitcoin sebenarnya mengoptimalkan konsumsi daya di seluruh dunia. Saat banyak perusahaan yang memindahkan operasi penambangannya ke negara-negara yang kelebihan listrik. Artinya, penggunaan listrik di seluruh dunia sebenarnya menjadi lebih efisien.

Haruskah saya menambang Bitcoin?
Ingatlah bahwa terkadang ada alternatif yang lebih baik untuk menambang Bitcoin untuk menghasilkan pengembalian investasi yang lebih tinggi.

Komentar

  1. haruskah saya menambang Bitcoin?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Daripada nambang bitcoin, mending nambang amal aja bro..

      Hapus
    2. Mending uang nya lu pake, buat minjemin temen lu, trus minta sedikit uang balas jasa, hasilnya jauh lebih jelas, dari pada lu main Bitcoin.

      Hapus
  2. Kenapa pakai istilah penambang ya, padahal jauh lebih mudah klo pake istilah taruhan Bitcoin, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mengorbankan efisiensi energi hanya untuk mendapatkan beberapa untai sandi digital, yang konon kabarnya akan bernilai sangat tinggi dimasa depan.

      Hapus

Posting Komentar

Respon komentar 7 x 24 jam, mohon bersabar jika komentar tidak langsung dipublikasi atau mendapatkan balasan secara langsung. :D

Catatan: setiap iklan yang ditayangkan pada blog ini bersumber dari google adsense. Dengan jenis iklan yang dipilih adalah, sebagai berikut.

POIN 1, Iklan yang ditampilkan hanya boleh berbahasa indonesia atau berbahasa inggris. Tidak menerima jenis iklan dalam bahasa yang lain selain yang telah disebutkan karena blog ini dibuat untuk para pengunjung dari negara atau orang yang berbahasa Indonesia.

POIN 2, Setiap gambar yang ditampilkan pada iklan sifatnya tidak mengganggu para pengunjung yang melihat blog, atau tidak boleh menampilkan gambar yang bersifat menjijikkan atau merangsang rasa mual.

POIN 3, Jenis iklan yang dipasang bukan merupakan iklan spam, atau berisi dan mengarahkan pengunjung ke alamat yang berbahaya atau bersifat penipuan.

POIN 4, Segala bentuk iklan tunduk dan patuh pada ketentuan dari pihak Adsense google dan pemilik blog.

POIN 5, Segala jenis iklan yang tidak bertentangan dengan poin 1-4 yang dijelaskan sebelumnya, maka iklan tersebut dapat ditampilkan pada blog.

POIN 6, Jika ada pihak ketika yang ingin memasang iklan pada blog ini secara langsung, maka dapat menghubungi pemilik blog melalui kontak 0882 3218 8316.



~ Ikatlah Ilmu dengan Memostingkannya ~

Hot Artikel

Enkapsulasi pada Java

Perbedaan stdio.h dan stdlib.h pada Bahasa C

Perbedaan Antara int main() dan int main(void) pada Bahasa C

3 Jenis Utama Looping pada Java

Penjelasan Singkat tentang Konsep Asosiasi, Komposisi, dan Agregasi pada Java

2 Jenis Utama Kegiatan Penelitian Berdasarkan Waktunya, Crosssectional Salah Satunya